News  

Aksi Dukung KPK Bongkar Korupsi di Kabupaten Batu Bara Dan Periksa Oknum “Pangeran”

Jakarta | 07/04/22,- Massa Gerakan Rakyat Berantas Korupsi (Gerbrak), Krodinator Aksi dan Federasi Advokat Republik Indonesia (Ferari) menggelar aksi damai di Gedung Merah Putih Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jalan H Rasuna Said Jakarta Selatan (07/04).

Rahmat Hidayat, koordinator lapangan menjelaskan “Kamis tanggal 24 /03 lalu,  kami meneruskan surat Federasi Advokat Republik Indonesia (FERARI) Kabupaten Batu Bara Nomor :222/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Nomor :226/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Nomor :227/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Nomor :229/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Nomor :230/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Nomor :231/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, terkait dugaan tindak pidana korupsi pada sejumlah OPD (Organisasi Perangkat Daerah) diantaranya Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Kabupaten Batu Bara, kegedung KPK RI dengan tanda terima surat/dokumen regestrasi “ujar Rahmat , sembari menunjukkan bukti tanda surat terima.

“Sebagai bentuk komitmen kita melawan prilaku korupsi, hari ini 07/04  kami menambahkan dan meneruskan laporan dokumen surat Federasi Advokat Republik Indonesia (FERARI) Nomor :212/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Prihal Dugaan Tindak Pidana Korupsi Pengadaan Barang dan Jasa Dinas Perikanan Batu Bara Tahun Anggaran 2020 serta Pembangunan Pasar Onan Simpang Dolok Kabupaten Batu Bara, Nomor :213/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Prihal Pembangunan Jalan Produksi Perikanan dan Nomor :214/LBH FERARI/DPC/BB/II/2022, Prihal Laporan Dugaan Peristiwa Tindak Pidana Korupsi Dinas Kesehatan Batu Bara. “Jelas Rahmat lagi.

Ismanto korlap aksi Gerbrak mebacakan pernyataan sikap  diantaranya mendukung  KPK segera membongkar dugaan korupsi di Kabupaten Batu Bara dengan memeriksa sejumlah kepala Dinas, serta oknum yang  bergelar Pangeran maupun Putra Mahkota” teriak Ismanto dengan toa

“Sudah menjadi rahasia umum oknum yang bergelar “Pangeran itu disinyalir sebagai kekuatan yang mampu  mengatur, meng intervensi dan memonopoli proyek APBD maupun kebijakan strategis dilingkungan pemerintahan Kabupaten Batu Bara, sambung Rahmat dalam orasinya.

Selain itu massa aksi juga meminta KPK untuk mengklarifikasi isu Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang sempat menghebohkan publik  di Batu Bara  akhir Desember 2021 lalu ujar mereka.

Sejumlah spanduk dukungan kepada KPK dibentangkan dihalaman KPK,  “Gerbraksu memberikan apresiasi atas gerak cepat dan tanggap , “kami telah mendapat kabar kalau KPK sudah mengumpulkan bahan dan keterangan dan langsung terjun ke Batu Bara “Kata Rahmat.

Aksi berjalan tertib dan delegasi aksi langsung dipersilahkan untuk menyerahkan data data yang di bawa kepenerimaan surat di gedung KPK

Aksi akan dilanjutkan kamis depan (14/04) di Kejaksaan Agung RI,”kita akan datang ke Jamwas Kejagung RI, ini kita lakukan karena sebelumnya laporan ke Kejatisu terkesan lamban dan mandeg “tutup Rahmat. (red/A. Setiawan)